+6221 7076 2687 ppmagabudhi@yahoo.com

MAGABUDHI AKAN MENGGELAR PASAMUAN AGUNG IX

Masa bakti kepengurusan Pengurus Pusat Majelis Agama Buddha Theravāda Indonesia (MAGABUDHI) untuk periode tahun 2011 – 2016 akan segera berakhir. Untuk melaksanakan ketentuan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, Program Umum serta ketentuan–ketentuan lainnya dalam organisasi Majelis Agama Buddha Theravāda Indonesia, maka perlu dibentuk dan diangkat Pengurus Pusat Majelis Agama Buddha Theravāda Indonesia yang baru untuk periode masa bakti tahun 2016 – 2021. Pasamuan Agung Majelis Agama Buddha Theravāda Indonesia sebagai pemegang wewenang tertinggi, memandang perlu untuk segera menyesuaikan dan menetapkan kembali Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, Program Umum dan ketetapan–ketetapan organisasi Majelis Agama Buddha Theravāda Indonesia lainnya yang dianggap perlu untuk masa bakti tahun 2016 – 2021.  Pasamuan Agung akan dilaksanakan pada   Kamis – Sabtu, 5 – 7 Mei 2016, tempat      :  –   Pembukaan di Auditorium Kemenag RI, Jl. Thamrin No. 6, Jakarta Pusat. Sidang Pasamuan di Hotel Mega Matra, Jl. Matraman Raya No. 115, Jakarta Timur. Pasamuan yang akan mengusung tema “Membangun Karakter Melalui Peningkatan Moral, Karya Nyata dan Kesejahteraan”. Pasamuan Agung tersebut akan diikuti oleh Pengurus Pusat, utusan Pengurus Daerah, utusan Pengurus Cabang dan para Pandita dari seluruh Indonesia.

Kontribusi PC MAGABUDHI KOTA TANGSEL dalam Iuran

Pengurus Cabang MAGABUDHI Kota Tangerang Selatan periode 2015-2020 yang dikomandani oleh Rama PMd. Surya H, mulai menampakan kontribusi yang luar biasa dengan memberitahukan kepada Pengurus Pusat bahwa sejak Januari 2016 di adakan Iuran anggota secara sukarela dengan minimal Rp. 10.000,- perbulan dan untuk iuran bulan januari kami setorkan ke Pengurus Pusat 20%, serta  Administrasi  Perkawinan Umat Buddha (PUB) yang dilaksanakan di Wilayah Binaan MAGABUDHI Kota Tangerang Selatan untuk masa Tahun 2015 juga kami setorkan ke Pengurus Pusat 20% . Demikian hal yang perlu dikembangkan, tidak memandang seberapa besar iuran tersebut tetapi nilai kerelaan, kegotong-royongan untuk mengembangkan Buddha-Dhamma telah tumbuh dengan baik.
Terimakasih kepada PC MAGABUDHI Kota Tangsel atas kontribusinya, semoga memberikan manfaat kebahagiaan untuk kita semua dan semua makhluk. Sadhu.

Penganugerahan Gelar kepada YM. Bhante Dhammadiro & YM. Bhante subhapannyo

Supreme Sangha Council of The Siri Kalyani Samaggidhamma, Sri Lanka menganugerahkan Gelar Penghargaan (Upadhi):

“Sasana Sobhana Siri Pariyatti Visarada” kepada YM Bhante Dhammadhiro Mahathera

“Sasana Sobhana Siri Saddhamma Visarada” kepada YM Bhante Subhapannyo Mahathera

Di Kotte Raja Mahavihara, Kotte, Sri Lanka Rabu, 10 Februari 2016 pkl 15.00

Upadhi diserahkan oleh YM Mahanayaka Mahathero (Kepala Sangha) dan dihadiri oleh dua YM Wakil Mahanayaka dan 52 Anggota Dewan Pimpinan Sangha yg datang dari berbagai daerah di Sri Lanka, juga YM Bhante Sri Pannyavaro Mahathera (Sanghapamokkha/Kepala Sangha Theravada Indonesia) dan 8 umat Buddha dari Indonesia (Bp. Eddy Wagimin dan Bp. Eka Prasetya dari Medan, Ibu Linda dari Balikpapan, Bp. Lie Harja Sigit, Bp. Silakumaro Tonny Coason, Bp. Amiaw dan Ibu Selvy dari Jakarta).

Kami keluarga besar MAGABUDHI menyampaikan mudita citta untuk penganugerahan gelar tersebut, semoga membawa kebahagiaan bagi semua makhluk.

MEDITASI KESADARAN PD MAGABUDHI JAWA TENGAH 24-30 JANUARI 2016

Meditasi merupakan ajaran istimewa di dalam agama Buddha. Ajaran tentang meditasi ini dapat dikatakan sebagai mutiara atau “the jewel” dari agama Buddha. Dalam merealisasi tujuan tertinggi umat Buddha yaitu Nibbana, maka meditasi merupakan jalan yang harus ditempuh. Tanpa meditasi, kesucian dan Nibbana tidak akan diperoleh. Dalam usaha menggalakkan praktik meditasi di kalangan umat Buddha di Jawa Tengah, PD MAGABUDHI Jawa Tengah memprakarsai sebuah latihan meditasi yang ditujukan kepada tokoh umat dan umat Buddh di Jawa Tengah.

Peserta latihan meditasi kali ini berasal dari perwakilan Wandani dan MAGABUDHI dari beberapa PC di Jawa Tengah. Selain itu, ada pula peserta yang merupakan anggota Patria dan masih berstatus sebagai mahasiswa di beberapa perguruan tinggi. Adapula peserta dari umat agama lain, seperti mahasiswa dari fakultas perbandingan agama IAIN Wali Songo Semarang. Jumlah keseluruhan peserta dalam latihan ini adalah 24 peserta.

Latihan meditasi yang dirakarsai oleh PD Magabudhi Jawa Tengah mendapat dukungan dari berbagai pihak, dan terutama didukung oleh seorang guru meditasi yang mumpuni di bidangnya, yaitu Y.M. Bhikkhu Santacitto. Beliau adalah bhikkhu terpelajar lulusan dari Sri Lanka dan juga praktisi meditasi. Hal ini terbukti bahwa selama sesi diskusi Dhamma yang berlangsung selama satu minggu, ceramah beliau selalu berlandaskan pada sutta dan juga berlandaskan pada praktik beliau.

Meditasi Kesadaran

Latihan meditasi yang diselenggarakan PD MAGABUDHI Jawa Tengah ini disebut dengan “meditasi kesadaran”. Hal ini karena poin utama yang ditekan untuk dilatih di dalam latihan meditasi kali ini adalah sati dan sampajanna atau perhatian dan pengetahuan. Dua hal ini menjadi dasar untuk memiliki kesadaran yang selalu waspada, baik terhadap hal negatif dan positif. Saat membimbing umat Buddha dari daerah pedesaan, sati sampajanna ini juga sering diajarkan oeh Bhikkhu Santacitto sebagai “eling lan waspodo”. Dua hal inilah yang ditekankan untuk dipraktikkan selama latihan meditasi, baik saat ada fenomena yang menyenangkan atau yang tidak menyenangkan.

Untuk dapat memaksimalkan latihan meditasi kesadaran ini, telah dibuatkan jadwal yang sedemikian rupa untuk ditaati oleh setiap peserta. Peserta diwajibkan bangun pada jam 04 pagi dan istirahat pada puku 21 30 malam. Dalam satu hari, meditasi jalan dan meditasi duduk dikombinasikan sedemikian rupa. Setelah 30 menit melakukan meditasi berjalan, maka peserta diarahkan untuk melakukan 1 jam meditasi duduk. Untuk dapat menambah pengetahuan tentang Dhamma yang berkaitan dengan meditasi, selama satu hari ada 3 kali sesi diskusi Dhamma yang masing-masing berdurasi 1 jam. Topik meditasi juga telah ditentukan sedemikian rupa, sehingga benar-benar mendukung praktik meditasi kesadaran.

Adapaun topik-topik meditasi yang dibahas selama latihan meditasi satu minggu ini adalah: Manfaat mengembangkan batin, Lima rintangan batin, Apa itu vipassana dan samathabhavanā?, Lima manfaat meditasi jalan, Sati sampajaññā / perhatian dan pengetahua, Mahāsatipaṭṭhāna Sutta, Dana, sīla dan samādhi, menyembangkan batin, memahami empat kebenaran mulia dengan vipassana, pentingnya melepaskan kemelekatan, Vipassanā: praktik jalan mulia berunsur delapan, Vipassanā dan Paticcasamuppāda, Meditasi dalam kehidupan sehari-hari. Topik meditasi disusun sedemikian rupa, disusun bertahap dari tingkat paling dasar ke tingkat paling tinggi, lalu ditutup dengan ceramah tentang meditasi dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini untuk memberi motivasi kepada peserta agar selepas latihan mereka tetap mempraktikkan latihan di rumah masing-masing.

Para peserta menjalankan latihan dengan serius. Setiap ada tanda bel yang dibunyikan Dhamma Worker mereka selalu mengikuti jadwal demi jadwal yang telah ditentukan. Apalagi, Bhikkhu Santacitto juga guru meditasi yang tidak hanya berteori saja. Saat sesi meditasi duduk, maka pastilah Bhikkhu Santacitto juga ikut duduk selama 1 jam bersama peserta di ruang Dhammasala. Hal ini juga memberikan motivasi tersendiri kepada peserta untuk menyelesaikan sesi 1 jam duduk dengan semaksimal mungkin.

Kesan pesan peserta latihan meditasi kesadaran

Setelah hari terakhir latihan meditasi, maka dilakukanlah penutupan. Di dalam penutupan ini, PD MAGABUDHI Jawa Tengah mengucapkan terima kasih kepada Bhikkhu Santacitto dan juga mengucapkan selamat kepada peserta yang telah selesai menempuh latihan. Lalu diadakanlah kesan pesan dari peserta. Kesan pesan ini menunjukkan bahwa latihan meditasi kesadaran sangat bermanfaat dan ditunggu lagi oleh peserta untuk diadakan kembali di lain waktu.

Ibu Sri Lestari, Ketua Wandani PC Kab. Semarang menyatakan bahwa latihan kali ini sangat bermanfaat. Secara pribadi beliau akan semangat melanjutkan praktik di rumah, apalagi saat ini beliau sedang sakit. Kesan pesan selanjutnya disampaikan oleh Pak Karsono, anggota Magabudhi Kab Kebumen yang menyatakan bahwa dari sekian latihan yang diikuti, beliau menyatakan bahwa latihan kali ini adalah “gong” dari semua latihan yang selama ini diikutinya.

Banyak kesan dan pesan lain yang datang dari peserta yang ditujukan kepada panitia ataupun kepada Bhikkhu Santacitto. Pesan-pesan yang akan dicatat oleh panitia adalah tentang kebersihan tempat, dan kecukupan peralatan tidur. Di luar dua hal ini, kerja panitia sangat diapresiasi peserta. Apalagi PD MAGABUDHI Jawa Tengah memang khusus menyiapkan 3 DHamma Worker yang megurusi latihan meditasi ini dari awal sampai akhir.

PD MAGABUDHI Jawa Tengah berharap, semoga dengan latihan ini dapat membangkitkan semangat melakukan meditasi di kalanan umat Buddha Jawa Tengah. Para peserta latihan diharapkan juga ikut berpartisipasi untuk ikut mempromosikan pentingnya latihan meditasi bagi umat Buddha di Jawa Tengah.

Semoga Buddha Dhamma dan semoga ajaran meditasi terus berkembang.

Salam Metta

PD MAGABUDHI Jawa Tengah

PC MAGABUDHI Jakarta Utara melaksanakan Kursus Dasar Agama Buddha (KDAB)

MAGABUDHI_Januari 2016 Pengurus Cabang MAGABUDHI Jakarta Utara telah melaksanakan Kursus Dasar Agama Buddha (KDAB) selama 2 kali pertemuan, yaitu tanggal 17 dan 24 Januari 2016, di Vihara Theravada Buddha Sasana, Kelapa Gading. Jumlah peserta adalah 98 orang, yang berasal dari berbagai vihara dan sekolah di Jakarta. 

Pada akhir KDAB dilakukan Visudhi Upasaka/Upasika yang diikuti oleh  75 peserta, dipimpin oleh PMd. Susyanto dan pemberkatan oleh Bhikkhu Gunapiyo.

PC MAGABUDHI Kab. Bekasi akan selenggarakan KDAB

MAGABUDHI_Februari 2016 Sebagai pengejawantahan misi MAGABUDHI khususnya dibidang pendidikan,  PC. MAGABUDHI Kabupaten Bekasi akan mengadakan Kursus Dasar Buddha Dhamma atau yang biasa dikenal dengan Kursus Dasar Agama Buddha (KDAB). PC yang baru terbentuk ini siap mengadakan KDAB yang akan diselenggarakan di Vihara Saddhadipa, Kab. Bekasi, Jawa Barat.  KDAB yang didukung penuh oleh Bhante Dhammiko Thera serta dikomandani oleh PMd. Irwan Sutrisna iniakan dilaksanakan selama 2 hari , diawali pada tanggal 9 & 13 Maret 2016. Hal ini tentu akan menambah kualitas materi karena waktu cukup untuk mengulas Dhamma jadi lebih banyak. Sebuah kesempatan yang baik untuk meningkatkan kualitas sumber Daya Manusia umat Buddha  khususnya Theravada di Kab. Bekasi khususnya di wilayah Cikarang dan sekitarnya untuk dapat menambah pengetahuan Dhamma serta memiliki pola pikir dan perilaku Buddhis yang sesuai dengan ajaran Buddha dalam Tipitaka. Demikian pula agar terbina kader-kader umat Buddha dan tenaga pendidik yang berkualitas dan berintegritas untuk memajukan Buddha Dhamma di Kab. Bekasi  dan sekitarnya ini. Bagi Rama/Ramani/Ibu/Bapak/Saudara/i khususnya yang tinggal di Cikarang dan sekitarnya yang hendak mengikuti kegiatan tersebut silahkan dapat menghubungi Panitia yang tertera di Brosur KDAB tersebut.